8 Sindikat Joki UTBK SBMPTN Ditangkap, Tarif Joki Fantastis

oleh
Kadiv Humas Polri, Irjen Pol Dedi Prasetyo. (Foto : Ist)

Jakarta, Sijori News — Kadiv Humas Polri, Irjen Pol Dedi Prasetyo, mengatakan, 8 (delapan) orang diduga sindikat menjadi joki Ujian Tulis Berbasis Komputer-Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (UTBK-SBMPTN) ditangkap Polda Jawa Timur (Polda Jatim).

“Kedelapan tersangka itu adalah berinisial MJ, RHB, MSN, ASP, MBBS, MSME dan RF,” kata Irjen Pol Dedi Prasetyo, kepada wartawan, Sabtu, 16 Juli 2022.

Dedi juga menjelaskan, bahwa kelompok sindikat pelaku joki ini melakukan aksinya secara bersama-sama sesuai peran masing-masing.

Mereka ada yang berperan sebagai joki, pembuat alat atau perangkai alat, team briefing, team operator dan team master.

BACA JUGA :   Jenderal Dudung Raih Gelar Doktor Universitas Trisakti

“Mekanisme atau sistem kerja yang dibangun oleh kelompok pertama M.J selaku koordinator sindikat menerima titipan peserta ujian SBMPTN, selanjutnya team briefing mendatangi calon peserta untuk menjelaskan penggunaan alat-alatnya, serta melakukan pemasangan perangkat di tubuh peserta,” ujar Dedi.

Menurut Dedi, disaat peserta mengikuti ujian langsung melakukan perannya memastikan camera di tangannya dapat memotret soal untuk di screenshoot oleh para operator.

Nantinya, setelah di screenshoot oleh operator kemudian dikirimkan ke team master guna dikerjakan soalnya. Setelah soal dikerjakan oleh master, hasilnya diserahkan jawabannya ke operator kembali untuk di bacakan melalui microfon yang dipakai para peserta.

BACA JUGA :   Dihadiri Ma’ruf Amin, Presiden Jokowi Lantik Megawati dan Pengurus BPIP Periode 2022-2027

“Bahwa tarif atau biaya sebesar Rp 100.000.000,- hingga Rp. 400.000.000,-. Sindikat perjokian ini berjalan sudah cukup lama, dan berdasarkan keterangan tersangka tahun 2020 dapat meluluskan peserta sebanyak 41 orang dengan pendapatan sebesar Rp. 2.500.000.000, dan tahun 2021 sebanyak 69 orang berbagai jurusan dan berbagai Universitas dengan pendapatan sebesar Rp. 6.000.000.000,” papar Dedi.

Atas perbuatan, tersangka disangka melanggar Pasal 32 ayat (2) Subsidair Pasal 48 ayat (2) UU Nomor 19 Tahun 2016 tentang perubahan atas UU Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik Jo 55 KUHP. (Rhiz)

No More Posts Available.

No more pages to load.